Kebijakan Moneter

Definisi Kebijakan Moneter
Kebijakan moneter adalah kebijakan yang dijalankan oleh bank sentral untuk mengawasi jumlah penawaran uang dalam masyarakat (Sukirno, 1994:43). Kebijakan moneter ini merupakan tindakan penguasa moneter (bank sentral) untuk mempengaruhi jumlah uang beredar. Peningkatan jumlah uang yang berlebihan dapat mendorong peningkatan harga melebihi tingkat yang diharapkan sehingga dalam jangka panjang dapat mengganggu pertumbuhan ekonomi.

Sebaliknya, apabila peningkatan jumlah uang beredar sangat rendah, maka kelesuan ekonomi akan terjadi. Jika keadaan ini terus berlangsung, kemakmuran masyarakat secara keseluruhan pada gilirannya akan mengalami penurunan. Kondisi inilah yang melatar belakangi upaya-upaya yang dilakukan pemerintah atau otoritas moneter suatu negara dalam mengendalikan jumlah uang beredar di perekonomian melalui kebijakan moneter.

Instrumen Kebijakan Moneter
Kebijakan moneter dapat menggunakan instrumen langsung maupun tidak langsung. Instrumen langsung adalah instrumen pengendalian moneter yang dapat secara langsung mempengaruhi sasaran operasional yang diinginkan oleh bank sentral. Adapun instrumen tidak langsung adalah instrumen pengendalian moneter yang secara tidak langsung dapat mempengaruhi sasaran operasional yang diinginkan oleh bank sentral.

Instrumen tidak langsung merupakan usaha untuk mengendalikan besaran moneter dengan cara mempengaruhi neraca bank sentral. Yang terpenting didalam instrumen tidak langsung adalah bank sentral dapat mempengaruhi posisi base money dan bank reserve yang pada akhirnya dapat mempengaruhi kredit dan penawaran uang. Cara ini disebut tidak langsung karena dalam mencapai sasaran kebijakan bank sentral dapat mempengaruhi kondisi pasar uang melalui salah satu fungsinya sebagai badan yang mempunyai wewenang untuk mengedarkan uang dengan mempengaruhi kondisi yang mendasari permintaan dan penawaran uang. Usaha untuk mengendalikan besaran moneter juga dilakukan dengan mempengaruhi neraca bank sentral sendiri, khusunya pada sisi pasiva, yaitu reserve money yang pada gilirannya akan mempengaruhi suku bunga, kuantitas uang dan kredit di dalam keseluruhan sistem perbankan.

Adiwarman Karim (2002) menyatakan bahwa dalam mengimplementasikan berbagai kebijakannya, bank sentral menggunakan empat instrumen atau alat utama, yaitu:

1. Operasi Pasar Terbuka (Open Market Operation)
Operasi pasar terbuka merupakan salah satu kebijakan Bank Indonesia untuk mempengaruhi likuiditas rupiah di pasar uang yang pada akhirnya akan mempengaruhi tingkat suku bunga. Untuk keperluan opereasi terbuka, sejak Februari 1984 Bank Indonesia menerbitkan instrumen moneter berupa Sertifikat Bank Indonesia (SBI). SBI merupakan instrumen moneter tidak langsung yang dilakukan Bank Sentral untuk menyedot kelebihan likuiditas perbankan jika kondisi moneter terlalu ekspansif. Operasi pasar terbuka merupakan instrumen kebijakan moneter yang penting karena dapat mempengaruhi suku bunga ataupun jumlah uang beredar secara lebih efektif. Pelaksanaan operasi pasar terbuka dilakukan secara terbuka dan pembentukan suku bunganya ditentukan berdasarkan mekanisme pasar. Selain itu, operasi pasar terbuka juga dapat dilakukan atas inisiatif Bank Indonesia dengan frekuensi dan kuantitas sesuai yang diinginkannya.

Operasi pasar terbuka berbentuk jual beli surat-surat berharga oleh Bank Indonesia, baik di pasar primer maupun pasar sekunder melalui mekanisme lelang maupun non lelang. Jika Bank Indonesia ingin mengurangi jumlah uang beredar (kebijakan uang ketat atau tight money policy) atau dengan kata lain menekan laju inflasi, maka pemerintah menarik jumlah uang beredar dari masyarakat dengan jalan membuat masyarakat semakin banyak membeli SBI. Cara yang dilakukan untuk menarik minat masyarakat membeli SBI adalah dengan menaikkan tingkat suku bunga SBI oleh Bank Indonesia. Jika pemerintah ingin menambah jumlah uang beredar, maka Bank Indonesia dapat menarik SBI yang berada di masyarakat dengan cara membelinya. Agar semakin banyak SBI yang dijual oleh masyarakat, maka Bank Indonesia menurunkan tingkat suku bunga SBI dan ini akan mendorong laju inflasi.

2. Fasilitas Diskonto (Discount Rate)
Untuk membantu bank umum yang mengalami kesulitan dana dalam rangka ekspansi kredit, bank sentral dapat memberikan pinjaman. Pinjaman oleh bank sentral kepada bank umum tersebut disebut juga fasilitas diskonto atau tingkat diskonto. Fasilitas diskonto merupakan fasilitas kredit yang diberikan bank sentral kepada bank-bank umum dengan jaminan surat-surat berharga dan tingkat diskonto yang ditetapkan bank sentral sesuai dengan arah kebijakan moneter. Dimana tingkat diskonto disini adalah tingkat bunga pinjaman yang ditetapkan oleh bank sentral kepada bank umum apabila mengalami kekurangan dana. Keadaan inilah yang digunakan pemerintah didalam mengendalikan jumlah uang beredar.

Bila pemerintah ingin menambah jumlah uang beredar, maka pemerintah menurunkan tingkat bunga pinjaman (tingkat diskonto). Dengan tingkat bunga pinjaman yang lebih murah, maka keinginan bank-bank umum untuk meminjam uang dari bank sentral menjadi lebih besar dan dapat melakukan ekspansi kredit sehingga jumlah uang beredar bertambah. Sebaliknya jika ingin menambah laju pertambahan jumlah uang beredar, maka pemerintah menaikkan tingkat suku bunga pinjaman. Hal ini akan mengurangi keinginan bank-bank umum untuk meminjam dana dari bank sentral sehingga pertambahan jumlah uang beredar dapat ditekan yang berarti juga menekan laju inflasi.

3. Giro Wajib Minimum (Reserve Requirement)
Cadangan wajib minimum adalah jumlah alat likuid minimum yang wajib dipelihara oleh bank dan disebut cadangan primer (primary reserves). Cadangan primer atau yang lebih dikenal dengan reserve requirement adalah instrumen tidak langsung yang merupakan ketentuan Bank Indonesia yang mewajibkan bank-bank memelihara sejumlah alat likuid sebesar persentase tertentu dari kewajiban lancarnya. Sebagian alat likuid tersebut ada yang harus dipelihara dalam bentuk kas dan ada sebagian lainnya dalam bentuk rekening giro bank tersebut pada bank sentral.

Cadangan primer ini termasuk instrumen tidak langsung karena pada satu sisi akan mempengaruhi kemampuan bank memberikan kredit dan pada sisi lain tingkat suku bunga. Meskipun merupakan instrumen tidak langsung, cadangan primer ini adalah jenis instrumen yang bersifat non-market based karena jumlah cadangan primer ditentukan oleh bank sentral.

Giro wajib minimum yaitu suatu peraturan dari bank sentral kepada bank-bank umum dengan menentukan besar kecilnya tingkat cadangan minimum (reserve requirement). Apabila bank sentral menaikkan cadangan minimum bank-bank umum akan mengakibatkan berkurangnya ekspansi pemberian kredit oleh bank-bank umum kepada masyarakat. Hal ini akan mengurangi jumlah uang beredar yang ada di masyarakat secara berangsur-angsur dan dapat juga berarti menekan inflasi. Sebaliknya apabila bank sentral menurunkan giro wajib minimum maka daya ekspansi kredit bank umum akan meningkat, sehingga jumlah uang beredar bertambah.

4. Imbauan Moral (Moral Suasion)
Bank sentral dapat menggunakan imbauan moral (moral suasion) untuk mendorong institusi financial agar membela kepentingan public. Biasanya, mereka menggunakan imbauan moral untuk meyakinkan para banker dan manajer senior institusi financial agar lebih memperhatikan kepentingan jangka panjang daripada kepentingan jangka pendek institusinya.


Sumber:
Nugroho, (2012). Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Inflasi Di Indonesia Periode 2000 – 2011. Skripsi S1, Program Sarjana Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro Tahun 2012