Persaingan Sempurna Dalam Pasar Produk Dan Pasar Faktor Produksi

Agar dapar memaksimumkan keuntungan totalnya, perusahaan harus berproduksi pada tingkat output yang paling baik dengan kombinasi faktor produksi yang paling baik (dengan biaya yang paling rendah). 
Dua kondisi ini dapat dipenuhi bila:

dimana MP= produk marginal, P= harga, MC= biaya marginal, A dan B adalah faktor produksi dan X adalah komoditi akhir (Salvatore, 1993).+
Perusahaan yang memaksimumkan keuntungan akan menggunakan faktor produksi hanya selama faktor produksi tersebut menambah penerimaan total dan bukannya menambah biaya total. Jika faktor produksi A adalah satu-satunya faktor produksi variabel untuk perusahaan, nilai output ekstra yang timbul karena unit tambahan faktor produksi A yang digunakan (yaitu,VMPa) adalah sama dengan output ekstra dari unit tambahan faktor produksi A yang digunakan (yaitu MPa) dikalikan dengan harga jual output (yaitu Px). Jadi, nilai produk marginal faktor produksi A adalah VMPa = MPa.Px. makin banyak unit faktor produksi A yang digunakan, MPa, dan dengan demikian VMPa akhirnya akan menurun. Bagian yang menurun dari skedul VMPa adalah skedul permintaan perusahaan untuk faktor produksi A (Salvatore, 1993).

Bila faktor produksi A bukan satu-satunya faktor produksi variabel, VMPa tidak lagi merupakan kurva permintaan perusahaan untuk faktor produksi A. Alasan untuk ini adalah, bahwa dengan harga faktor produksi variabel lain yang tertentu, perubahan harga faktor produksi A akan menghasilkan perubahan jumlah penggunaan faktor produksi variabel yang lain tadi. Perubahan ini, pada gilirannya, akan menyebabkan seluruh kurva MPa perusahaan bergeser. Jumlah faktor produksi A yang diminta perusahaaan pada berbagai tingkat harga faktor produksi A, kemudian akan ditentukan oleh titik-titik pada kurva VMPa yang berbeda (Salvatore, 1993).

Misalkan perusahaan mula-mula berproduksi pada tingkat output yang paling baik dengan kombinasi faktor produksi variabel yang menghasilkan biaya terendah dan menggunakan tiga unit faktor produksi A pada Pa = $8 (titik A pada kurva VMPa). Jika, karena beberapa alasan, Pa turun dari $8 menjadi $4 sementara harga-harga faktor produksi variabel lain konstan, perusahaan akan ingin menggunakan lebih banyak unit faktor produksi A, karena kini VMPa?Pa. akan tetapi, bila hal ini terjadi, maka kurva MP (dan dengan demikian kurva VMP) dari input variabel yang bersifat komplemen terhadap faktor produksi A akan bergeser ke kanan, dan perusahaan akan menggunakan lebih banyak input komplemen ini pada harga yang tertentu. Pada saat yang sama, kurva MP (dan dengan demikina kurva VMP) dari input variabel yang bersifat substitusi terhadap faktor produksi A akan bergeser ke kiri, sehingga perusahaan akan menggunakan lebih sedikit input ini pada harga yang tertentu. Kedua efek ini akan menyebabakna kurva MPa dan kurva VMPa perusahaan bergeser ke kanan, karena perusahaan mencoba memaksimumkan keuntungan dan menetapkan kembali kombinasi faktor produksi yang menghasilkan biaya terendah. Pergeseran kurva VMPa perusahaan karena perubahan Pa dikenal sebagai efek internal (yaitu efek internal bagi perusahaan akibat adanya perubahan Pa (Salvatore, 1993).

Jadi, kurva VMPa perusahaan bergeser karena Pa turun dar $8 menjadi $4, perusahaan akan meningkatkan jumlah pemakaian faktor produksi A dari tiga unit (titik A pada kurva VMPa) menjadi delapan unit (titik C pada kurva VMPa). Dengan demikian, titik A dan titik C adalah dua titik pada kurva permintaan perusahaan untuk faktor produksi A. Titik lain dapat diperoleh dengan cara yang

sama. Dengan menghubungkan titik-titik ini diperoleh kurva permintaaan perusahaan untuk faktor produksi A (da dalam gambar 2.3) (Salvatore, 1993).
Kurva Permintaaan Perusahaan Untuk Faktor Produksi A

Kita tidak dapat memperoleh kurva permintaan pasar, untuk faktor produksi A dengan hanya menjumlahkan secara horizontal kurva permintaan perusahaan individu untuk faktor produksi A. Apa yang disebut efek eksternal bagi perusahaan akibat adanya penurunana harga faktor produksi A juga harus diperhitungkan. Yaitu da dalam gambar 2.3 digambarkan dengan asumsi bahwa harga penjualan komoditi X tetap konstan. Bagaimanapun, bila Pa turun, semua perusahaan yang memproduksi komoditi X akan menaikkan jumlah faktor produksi A yang diminta, dan memproduksi lebih banyak komoditi X. Hal ini akan menaikkan penawaran pasar dari komoditi X, dan dengan permintaan pasar untuk X yang tertentu, akan mengakibatkan penurunan Px. Penurunana Px ini akan menyebabkan pergeseran kurva VMPa perusahaan kekiri dan dengan demikian, da juga bergeser ke kiri. Jumlah faktor produksi A yang diminta oleh tiap perusahaan pada da yang lebih rendah inilah yang dijumlahkan untuk memperolah jumlah faktor produksi A yang diminta dalam pasar bila Pa turun (Salvatore, 1993).

Dalam gambar 2.4, da adalah sama seperti dalam gambar 2.3. Bila Pa = $8, perusahaan meminta tiga unit faktor produksi A (titik A pada da). Jika terdapat 100 perusahaan identik yang meminta faktor produksi A, kita memperoleh titik A´ pada Da. Bila Pa turun menjadi $4, tiap perusahaan yang menggunakan faktor produksi A akan meningkatkan penggunaan faktor produksi A. Jadi, QSx meningkat dan Px menurun. Hal ini menyebabkan da bergeser ke kiri, misalnya d´a, dan perusahaan meminta enam unit faktor produksi A pada Pa=$4 (titik E pada d´a). Dengan 100 perusahaan yang identik dalaam pasar, kita peroleh titik E´ pada Da. Titik-titik lain dapat diperoleh dengan cara yang serupa. Dengan menghubungkan titik-titik ini, kita peroleh Da (Salvatore, 1993).

Kurva Permintaan Pasar Untuk Faktor Produksi



Sumber:
Diah, (2012). Analisis Penyerapan Tenaga Kerja Pada Industri Kecil (Studi Kasus Di Sentra Industri Kecil Ikan Asin Di Kota Tegal). Skripsi S1, Program Sarjana Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro Tahun 2012

--- --- --- ---
Untuk mendapatkan Versi Lengkap dari Penelitian ini, silahkan kunjungi Halaman File Penelitian Ekonomi.
--- --- --- ---
Kamus Ekonomi:
A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z |