Permintaan Pariwisata (Sinclair dan Stabler 1997)

Permintaan pariwisata adalah jumlah total dari orang yang melakukan perjalanan untuk menggunakan fasilitas dan pelayanan wisata di tempat yang jauh dari tempat tinggal dan tempat kerja (Mathieson dan Wall dalam Indra Mulyana, 2009).
Menurut Cooper (dalam Indra Mulyana, 2009) terdapat tiga elemen dasar permintaan pariwisata, antara lain:

  1. Permintaan aktual atau efektif
  2. Suppresed demand (permintaan yang ditunda)
  3. Tidak ada permintaan

Dari ketiga elemen dasar tersebut, maka permintaan aktual merupakan permintaan terealisasi, sehingga dapat diukur atau diidentifikasikan secara jelas. Sedangkan kedua elemen lainnya masih merupakan permintaan yang sulit untuk dianalisa, karena belum terealisasi transaksinya.

Permintaan pariwisata juga didasarkan pada anggaran belanja yang dimiliki. Hal ini merupakan kunci dari permintaan pariwisata. Seseorang akan mempertimbangkan untuk mengurangi anggaran yang dimilikinya untuk suatu kepentingan liburan. Sementara itu aktivitas atau pariwisata merupakan suatu aktivitas yang dapat menciptakan permintaan karena kegiatan wisata yang dilakukan oleh wisatawan dengan sendirinya akan pelayanan – pelayanan.

Salah satu contoh dari fungsi permintaan pariwisata, di mana seluruh variabelnya berdasarkan pada periode waktu tertentu, adalah (Sinclair dan Stabler,1997 ) :
Dimana
Dij : permintaan pariwisata berdasarkan i terhadap j
Yi : pendapatan pada i
Pij/k : harga dari i relatif terhadap j per k
Eij/k : perubahan dasar dari i terhadap j per k
DV : variabel dummy
Pilihan individu dan anggaran belanja merupakan determinan dari permintaan pariwisata. Seseorang yang berkeinginan menghabiskan liburannya jauh dari rumah, mempunyai sejumlah uang atau anggaran yang tersedia untuk berwisata, berbelanja barang dan jasa lain. Besarnya anggaran tergantung dari jumlah jam yang dihabiskan untuk bekerja yang sifatnya dibayar setiap periode waktu. Individu cenderung melakukan pertukaran antara kerja yang dibayar dengan waktu menganggur. Beberapa orang lebih memilih tambahan pendapatan yang dihasilkan dari penambahan waktu kerja dibayar, sementara pihak lain memilih tambahan waktu menganggur untuk bersantai, melakukan kegiatan rumah tangga dengan begitu konsekuensinya waktu kerja dibayar menjadi sedikit.

Jika mereka memilih untuk menghabiskan waktu kerja dibayar lebih lama dan waktu menganggur lebih sedikit, maka tingkat pendapatan mereka bertambah tetapi waktu senggang akan menjadi hilang. Dengan begitu, ada kecenderungan bahwa pendapatan sering mengambil waktu menganggur, hal ini merupakan biaya dari alternatif lain yang dikorbankan (opportunity cost). Setiap kombinasi dari waktu kerja dibayar dengan waktu menganggur menghasilkan sejumlah pendapatan atau anggaran yang dapat dibelanjakan pada barang dan jasa yang berbeda. Kombinasi dari konsumsi dan waktu tidak dibayar yang mungkin dimiliki individu digambarkan oleh garis CBU pada Gambar 1.

Gambar 1 Konsumsi dan Waktu Menganggur
Konsumsi dan Waktu Menganggur
Sumber : Sinclair dan Stabler (1997)+

Sumbu vertikal mengukur nilai konsumsi dan sumbu horisontal mengukur pertambahan waktu menganggur, dari arah kiri ke kanan, atau pertambahan waktu kerja dibayar, dari arah kanan ke kiri. Titik OC memperlihatkan konsumsi maksimum yang merupakan hasil dari pengeluaran maksimum waktu yang dimungkinkan untuk kerja dibayar. Seseorang yang tidak bekerja mempunyai kombinasi konsumsi dan waktu menganggur B dan OC* merupakan nilai konsumsi yang dicapai individu saat menganggur. Posisi antara C dan B memperlihatkan kombinasi tengah-tengah. Garis CBU dikenal sebagai garis anggaran. Kemiringan dari garis ini mengindikasikan tingkat upah. Individu menerima kepuasan dari mengkonsumsi barang dan waktu menganggur.

Individu juga menerima kepuasan dari mengkonsumsi barang dan waktu menganggur. Perbedaan kombinasi dari konsumsi dan waktu menganggur digambarkan oleh kurva I1 dan I2. Kurva tersebut dinamakan kurva indiferen. Kurva indiferen yang letaknya jauh dari titik origin menunjukkan kombinasi dari konsumsi dan waktu menganggur yang lebih tinggi dan kepuasan yang lebih tinggi pula.

Ilmu ekonomi mengasumsikan bahwa individu menginginkan kepuasan maksimum sebisa mungkin dengan memilih kombinasi dari barang konsumsi dan waktu menganggur. Titik D pada Gambar 2.2. merupakan posisi yang mungkin dipilih individu. Titik ini menunjukkan kombinasi optimal dari konsumsi sebesar OC1 dan waktu menganggur OU1. Titik E mungkin juga dipilih individu, di mana posisi optimal adalah konsumsi sebesar OC2 dan waktu menganggur OU2.

Pada satu titik ekstrim, seseorang dapat mengalokasikan seluruh anggarannya untuk pariwisata dan pada titik ekstrim lain tidak ada alokasi sama sekali untuk pariwisata dengan kata lain alokasi seluruh anggarannya untuk barang lain (selain pariwisata). Di antara kedua titik ekstrim tersebut, ada sebuah rentang kombinasi antara pariwisata dan barang dan jasa lainnya. Pilihan kombinasi pengalokasian anggaran untuk pariwisata dan pembelanjaan barang lain digambarkan dalam budget line slope yang menunjukkan harga relatif barang dan jasa yang digambarkan oleh TG dalam Gambar 2. Titik OT adalah jumlah pariwisata yang akan dinikmati jika seseorang membelanjakan seluruh anggarannya untuk berwisata dan OG adalah jumlah barang lain yang akan dikonsumsi jika tidak ada pengeluaran untuk pariwisata. Jumlah pariwisata dan barang lain yang dikonsumsi atau dinikmati bergantung pada harga relatif pariwisata dan barang lain sehingga harga pariwisata yang lebih rendah akan membuat lebih banyak konsumsi pariwisata, begitupun sebaliknya (Sinclair dan Stabler, 1997)

Gambar 2. Konsumsi Pariwisata dan Barang Lainnya
Konsumsi Pariwisata dan Barang Lainnya
Sumber : Sinclair dan Stabler (1997)

Kombinasi pariwisata dan barang lain yang diputuskan untuk dibeli seseorang bergantung pada preferensi mereka. Kombinasi alternatif antara pariwisata dan barang lain dapat memberikan tingkat kepuasan yang sama kepada konsumen, misalnya, konsumsi yang rendah terhadap pariwisata dan konsumsi yang tinggi terhadap barang lain memberikan kepuasan yang sama seperti konsumsi pariwisata yang tinggi dan konsumsi barang lain yang rendah, seperti diilustrasikan oleh kurva indifferen I pada Gambar 2.2. Seseorang dapat mengalokasikan anggarannya antara untuk pariwisata dan barang lain dengan memilih kombinasi yang memaksimalkan kepuasan. Pada Titik D, dimana kurve indifferen bersinggungan dengan budget line, menghasilkan konsumsi pariwisata sebesar OT1 dan konsumsi barang lain sebesar OG1. Kepuasan maksimum berada pada Titik D karena pada titik tersebut kurve indifferen I menyinggung budget line TG (Sinclair dan Stabler,1997). Untuk penerapan konsep dalam penelitian ini budget line melukiskan besarnya penghasilan rata-rata per bulan yang diperoleh oleh seorang pengunjung, kurva I sebagai kurva indiferen menunjukkan kombinasi antara menikmati objek wisata Pemandian Air Panas Kalianget dengan objek wisata lain. Titik optimal kepuasan pengunjung akan suatu objek wisata ditunjukkan oleh Titik D dimana garis anggaran (budget line) bersinggungan dengan kurva indifferen.

Secara nyata dalam kehidupan sehari-hari dapat dilihat antara keputusan untuk berwisata dengan harga mahal atau membeli perhiasan pada tingkat harga yang sama. Jika konsumen tersebut lebih berminat terhadap perhiasan, maka konsumen akan mengkombinasikan pembelian perhiasan dengan berkunjung ke tempat wisata yang lebih murah atau bahkan menghabiskan seluruh uangnya untuk membeli perhiasan.
Pada kasus tipe pariwisata yang berbeda, individu memilih kombinasi dari tipe pariwisata yang dapat bersifat substitusi atau komplementer. Hal ini dapat dilihat pada Gambar 3. dan 4

Gambar 3. Tempat Tujuan Wisata Komplementer
Tempat Tujuan Wisata Komplementer
Sumber : Sinclair dan Stabler (1997)

Sebagai contoh, London dan Paris mungkin merupakan wisata yang bersifat komplementer bagi sebagian turis Amerika. Dengan begitu, proporsi pengeluaran untuk masing-masing adalah tetap. Dari garis anggaran TFTL memperlihatkan kombinasi berbeda dari pengeluaran untuk wisata dapat dialokasikan untuk dua tujuan wisata. Kurva indiferen berbentuk L memperlihatkan proporsi alokasi yang tetap untuk masing-masing tujuan wisata tersebut.

Berdasarkan uraian mengenai tujuan wisata komplementer tersebut, maka bisa dimisalkan bahwa komplementer atau pelengkap dari Pemandian Air Panas Kalianget adalah objek wisata Dataran Tinggi Dieng . Hal ini dikarenakan selain jarak antar dua objek wisata ini relatif dekat, karakteristik wisata Pemandian Air Panas Kalianget dan Dataran Tinggi Dieng juga berbeda. Pemandian Air Panas Kalianget menawarkan air panas alami disertai dengan sarana rekreasi dan olahraga sedangkan Dataran Tingg Dieng menawarkan pemandangan alam yang indah dan hawa yang sejuk.

Gambar 4. Tempat Tujuan Wisata Substitusi
Tempat Tujuan Wisata Substitusi
Sumber : Sinclair dan Stabler (1997)

Gambar 4 mengilustrasikan tempat tujuan wisata yang bersifat substitusi dimisalkan dengan Sidney dan New York. Garis anggaran TSTNY mengindikasikan harga relatif dari dua tujuan wisata. Kurva indiferen ISIS memperlihatkan bahwa individu S menganggap dua tujuan wisata tersebut adalah substitusi, dan memilih New York sebagai tujuan wisata yang lebih disukai. Individu lain C juga menganggap dua tujuan wisata tersebut adalah substitusi tetapi dengan kesukaan yang berbeda, diilustrasikan dengan kurva indiferen ICIC dan lebih memilih Sidney daripada New York.

Berdasarkan uraian mengenai tujuan wisata substitusi tersebut, maka bisa dimisalkan bahwa substitute (pengganti) dari objek wisata Pemandian Air Panas Kalianget ialah Obyek Wisata Dieng. Hal ini dikarenakan karakteristik kedua objek wisata tersebut hampir sama yaitu menawarkan pemandangan alam yang indah, udara yang sejuk, serta berbagai sarana rekreasi dan olahraga.

Penentuan keputusan untuk melakukan perjalanan wisata ke salah satu daerah wisata tersebut akan dipengaruhi oleh beberapa faktor. Salah satu faktor yang dapat mempengaruhi seperti dijelaskan sebelumnya adalah harga relatif yang harus dikeluarkan untuk kedua tempat wisata tersebut.

Ilmu ekonomi menetapkan bahwa permintaan pariwisata dipengaruhi oleh pendapatan dan harga. Pada kasus kenaikan pendapatan dibanding dengan harga, pengaruhnya terhadap sebagian besar tipe pariwisata dan tujuan wisata akan signifikan. Hal ini berlaku untuk barang normal. Tetapi dapat juga kenaikan pendapatan menyebabkan penurunan permintaan, belaku untuk barang inferior. Gambar 5. mengilustrasikan dua pengaruh tersebut

Gambar 5. Pengaruh Kenaikan Pendapatan Terhadap Konsumsi Pariwisata
Pengaruh Kenaikan Pendapatan Terhadap Konsumsi Pariwisata
Sumber : Sinclair dan Stabler (1997)

Sumbu vertikal mengukur pariwisata dan sumbu horisontal mengukur barang lain. Garis TG dan T1G1 adalah garis anggaran sebelum dan sesudah kenaikan pendapatan, dengan asumsi harga pariwisata lain dan barang yang lain relatif konstan. Jika pariwisata adalah barang normal, kurva indiferen adalah I2, dengan begitu permintaan naik dari OT1 ke OT2 pada E. Jika pariwisata adalah barang inferior, kurva indiferen adalah I3, kenaikan pendapatan membuat penurunan pariwisata dari OT1 ke OT3 pada F. Jika permintaan berpengaruh positif terhadap pendapatan dan kenaikan permintaan melebihi proporsinya, barang ini dikenal sebagai barang mewah dan jika permintaan naik kurang dari proporsinya, barang ini dikenal sebagai barang primer. Pada konsep elastisitas,permintaan barang mewah, elastis dengan mengikuti perubahan pendapatan, sementara untuk barang kebutuhan adalah inelastis.

Karena objek wisata Pemandian Air Panas Kalianget adalah barang normal, maka berdasarkan Gambar 5. kenaikan pendapatan konsumen akan mengakibatkan garis anggaran berputar ke kanan dari TG menjadi T’G’ dan titik keseimbangan bergeser dari D ke E. Sebelum kenaikan pendapatan, konsumsi untuk pariwisata kalianget adalah sebesar OT1 dan konsumsi untuk barang lain adalah OG1. Sehingga keseimbangan berada pada Titik D. Kepuasan maksimum konsumen juga beradapada Titik D karena kurva indifferent I1 menyinggung garis anggaran TG. Kemudian adanya kenaikan pendapatan membuat garis anggaran berputar ke kanan dari TG menjadi T’G’. Konsumsi pariwisata sekarang adalah OT2 dan konsumsi untuk barang lain adalah sebesar OG2 dan kepuasan maksimum konsumen berada pada Titik E karena kurva indifferen I2 menyinggung garis anggaran T’G’.

Kasus kedua adalah pengaruh permintaan pariwisata jika terjadi perubahan harga relatif dengan pendapatan konstan. Permintaan dan harga pada umumnya berhubungan negatif, dengan demikian penurunan secara normal akan diikuti dengan peningkatan permintaan, dan sebaliknya. Pengaruh dari penurunan harga pariwisata digambarkan pada Gambar 6.

Gambar 6. Pengaruh Penurunan Harga Pada Konsumsi Pariwisata
Pengaruh Penurunan Harga Pada Konsumsi Pariwisata
Sumber : Sinclair dan Stabler (1997)

Pada saat pariwisata menjadi murah, anggaran individu untuk pariwisata sekarang lebih maksimum sebesar OT’. Sementara jumlah maksimum barang – barang lain yang diperoleh adalah tetap pada OG. Kombinasi optimal dari permintaan dan barang lain pada awal mula dan perubahannya ditunjukkan oleh Titik D dan E, dengan begitu penurunan harga pariwisata menyebabkan kenaikan permintaan dan kepuasan, dimana individu memperoleh OT2 pariwisata dan OG2 barang-barang lain dibanding dengan OT1 dan OG1 saat harga belum turun.

Mula-mula diibaratkan konsumsi wisata Pemandian Air panas Kalianget sebesar OT1 dan konsumsi barang lain sebesar OG1, maka keseimbangan berada pada titik D. Kepuasan maksimum konsumen berada pada titik D dimana kurva indifferen I1 menyinggung budget line TG. Lalu dimisalkan harga wisata Pemandian Air Panas Kalianget mengalami penurunan, maka permintaan terhadap objek wisata Pemandian Air Panas Kalianget naik dari OT1 ke OT2 dan titik keseimbangan berada pada Titik E. Kepuasan maksimum konsumen juga berada pada Titik E karena kurva indifferen menyinggung budget line T’G. Sehingga budget line berputar searah jarum jam dari TG menjadi T’G.



Sumber:
Fanita, (2012). Analisis Permintaan Obyek Wisata Pemandian Air Panas Kalianget, Kabupaten Wonosobo Dengan Pendekatan Travel Cost. Skripsi S1, Program Sarjana Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro Tahun 2012

--- --- --- ---
Untuk mendapatkan Versi Lengkap dari Penelitian ini, silahkan kunjungi Halaman File Penelitian Ekonomi.
--- --- --- ---
Kamus Ekonomi:
A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z |