Sejarah Singkat Bank Mandiri

Bank Mandiri berdiri pada tanggal 2 Oktober 1998, tidak lama setelah krisis keuangan Asia 1997 dan 1998. Bank ini merupakan hasil marger empat Bank pemerintah, yaitu Bank Bumi Daya, Bank Dagang Negara, Bank Ekspor Impor dan Bank Pembangunan Indonesia. Dimasa krisis tersebut 67 Bank ditutup, dimarger atau diakuisisi oleh lembaga keuangan lain.
Untuk menyelamatkan posisi keuangan perbankan nasional dan untuk menjaga kepercayaan masyarakat, pemerintah menerapkan program restrukturisasi radikal dan rekapitalisasi perbankan nasional. Program ini dijalankan oleh BPPN (Badan Penyelamat Perbankan Nasional). Prioritas pemerintah adalah mengurangi tumpang tindih disektor perbankan dan menciptakan sebuah Bank yang jauh lebih besar dan tangguh, yang mampu memenuhi tuntutan perekonomian modern.
Sejak berdiri Bank Mandiri telah berhasil memenuhi neraca, tingkat keuntungan dan caranya berbisnis, sehingga Bank Mandiri kini menjadi bank yang paling disukai di Indonesia. Salah satu pencapaian terbesar Bank Mandiri adalah merampungkan renovasi kerangka dasar (Platform) teknologinya. Perusahaan mewarisi 90 kerangka dasar teknologi yang berbeda dari empat Bank asalnya. Setelah 38.000 jam kerangka dan membelanjakan US$ 23 juta untuk piranti baru. 
Bank Mandiri kini memiliki kerangka teknologi terpadu yang menghadirkan inteface untuk nasabah. Dengan demikian proses kerja di balik meja para nasabah akan lebih efisien, pembenahan kerangka teknologi yang seluruhnya butuh waktu tiga tahun dan berbiaya US$ 200 Juta.

Bank Mandiri juga telah berupaya menciptakan tim manajemen yang tangguh dan professional yang beroperasi dengan prinsip international standar governance control & compliance. Bank ini diawasi oleh Dewan Komisaris yang diangkat oleh Departemen Keuangan. Para komisaris ini adalah anggota terhormat dari masyarakat keuangan. Jajaran tertinggi dari manajemen eksekutif adalah Dewan direktur, yang dipimpin oleh Presiden Direktur.

Dewan direktur termasuk para Bank yang ditarik dari keempat bank asal serta direktur dari luar. Kendati hukum di Indonesia mansyaratkan direktur harus berkebangsaan Indonesia, Bank Mandiri tekah merekrut sejumlah banker bukan berkebangsaan Indonesia guna menduduki posisi-posisi kunci, termasuk posisi Kepala Bagian Keuangan. Sebagai tambahan, Bank Mandiri mempertahankan independensinya di bidang Officer Of Compliance. Audit dan secretariat perusahaan satu hal lagi, juga di bawah pengawasan auditor luar (dari Bank Indonesia) Badan Pemeriksa Keuangan dan perusahaan audit internasional.

--- --- --- ---
Untuk mendapatkan Versi Lengkap dari Penelitian ini, silahkan kunjungi Halaman File Penelitian Ekonomi.
--- --- --- ---
Kamus Ekonomi:
A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z |