Klasifikasi Pengeluaran Pemerintah

Menurut Suparmoko (1994, h.47-48), pengeluaran pemerintah dapat dinilai dari berbagai segi sehingga dapat dibedakan menjadi sebagai berikut :

  1. Pengeluaran pemerintah adalah investasi yang menambah kekuatan dan ketahanan ekonomi dimasa yang akan datang. 
  2. Pengeluaran pemerintah adalah pengeluaran yang langsung memberikan kesejahteraan dan kegembiraan bagi masyarakat. 
  3. Pengeluaran pemerintah adalah pengeluaran yang akan datang 
  4. Pengeluaran pemerintah adalah sarana penyedia kesempatan kerja lebih banyak dan penyebaran daya beli yang lebih luas.


Berdasarkan klasifikasi tersebut, pengeluaran pemerintah dapat dibedakan menjadi sebagai berikut: 
1. Pengeluaran yang self liquiditing sebagian atau seluruhnya, artinya pengeluaran pemerintah mendapatkan pembayaran kembali dari masyarakat yang menerima jasa atau barang yang bersangkutan. Contohnya, pengeluaran untuk jasa-jasa pemerintah, atau untuk proyekproyek produktif barang ekspor.

2. Pengeluaran yang reproduktif, artinya mewujudkan keuntungankeuntungan ekonomis bagi masyarakat yaitu dengan naiknya tingkat penghasilan dan sasaran pajak yang lain akhirnya akan menaikkan penerimaan pemerintah. Contohnya, pengeluaran untuk bidang pertanian, pendidikan, kesehatan, serta pengeluaran yang ditujukan untuk menciptakan lapangan kerja baru dan memicu peningkatan kegiatan perekonomian masyarakat.
3. Pengeluaran yang tidak self liquiditing maupun yang tidak produktif, yaitu pengeluaran yang langsung menambah kegembiraan dan kesejahteraan masyarakat. Misalnya, untuk bidang rekreasi, pendirian monumen, objekobjek pariwisata dan sebagainya. Hal ini juga dapat meningkatkan penghasilan yang bersangkutan dengan jasa-jasa tersebut.

4. Pengeluaran yang secara langsung tidak produktif dan merupakan pemborosan, contohnya untuk pembiayaan pertahanan atau perang meskipun pada saat pengeluaran terjadi penghasilan yang menerimanya akan naik.
5. Pengeluaran yang merupakan penghematan di masa yang akan datang. Contohnya pengeluaran untuk anak-anak yatim piatu. Apabila hal ini tidak dilakukan sekarang maka kebutuhan-kebutuhan pemeliharaan bagi mereka di masa yang akan datang pasti akan lebih besar.


Sumber:
Permana  A., (2012). Benefit Incidence Analysis Terhadap Bantuan Operasional Sekolah Untuk SMP Swasta di Kota Semarang. Skripsi S1, Program Sarjana Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro Tahun 2012

--- --- --- ---
Untuk mendapatkan Versi Lengkap dari Penelitian ini, silahkan kunjungi Halaman File Penelitian Ekonomi.
--- --- --- ---
Kamus Ekonomi:
A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z |